PEMEROLEHAN BAHASA KEDUA

  1. I. PENDAHULUAN

Kondisi saling ketergantungan antara satu negara dengan negara lainnya menjadikan pengua-saan bahasa kedua menjadi sesuatu yang sangat penting dewasa ini. Kita perlu mempelajari bahasa kedua untuk ke-pentingan sektor pendidikan, pariwisata, politik dan ekonomi.

Pemerolehan bahasa kedua tidak sama de-ngan pemerolehan bahasa pertama. Pada pe-merolehan bahasa pertama siswa berawal dari awal (saat kanak-kanak belum menguasai bahasa apa pun) dan perkembangan pemerolehan bahasa ini seiring dengan perkembangan fisik dan psikhisnya. Pada pemerolehan bahasa kedua, siswa sudah me-nguasai bahasa pertama dengan baik dan per-kembangan pemerolehan bahasa kedua tidak seiring dengan perkembangan fisik dan psikhisnya. Selain itu pemerolehan bahasa pertama dilakukan secara informal dengan motivasi yang sangat tinggi (siswa memerlukan bahasa pertama ini untuk dapat berkomunikasi dengan orang-orang yang ada di sekelilingnya), sedangkan pemerolehan bahasa kedua dilakukan secara formal dan motivasi siswa pada umumnya tidak terlalu tinggi karena bahasa kedua tersebut tidak dipakai untuk berkomunikasi sehari-hari di lingkungan masyarakat siswa tersebut.

Pentingnya pembelajaran bahasa kedua yang dilatarbelakangi oleh berbagai aspek, membuat seseorang mempelajari bahasa kedua. Proses dan pemerolehan bahas kedua tersebut dipengaruhi dari penggunaan bahasa ibu atau bahasa daerah tertentu. Kemudian proses pembelajaran bahasa kedua tersebut dimulai dari proses pembelajaran formal maupun dari lingkungan.

  1. II. PEMBELAJARAN BAHASA

Pembelajaran bahasa merupakan proses pemerolehan bahasa kedua (B2) setelah seorang kanak-kank memperoleh bahasa pertamanya (B2). Proses pemahaman seorang kanak-kanak yang akan merespon dan memaknai suatu bahasa atau lambing tertentu. Proses yang dilalui dengan proses penguasaan dengan secara sadar dan tidak dapat diperoleh secara alamiah seperti bahasa pertama (B2).

  1. Pemerolehan Bahasa Kedua

Istilah pemerolehan bahasa dipakai untuk membahas penguasaan bahasa pertama di kalangan anak-anak karena proses tersebut terjadi tanpa sadar, sedangkan pemerolehan bahasa kedua (Second Language Learning) dilaksanakan dengan sadar. Pada anak-anak, error (kegalatan) dikoreksi oleh lingkungannya secara tidak formal, sedangkan pada orang dewasa yang belajar B2, kegalatan diluruskan dengan cara berlatih ulang. Berkenaan dengan pemerolehan bahasa kedua Stephen Krashen mengajukan beberapa hipotesis yaitu:

a.       Hipotesis Monitor

Pembelajaran berfungsi sebagai pemantau. Pembelajaran tampil untuk menggantikan bentuk ujaran sesudah ujaran dapat diproduksi berdasarkan sistem. Konsep tentang Pemantau cukup rumit dan ditentang oleh Barry McLaughlin karena gagal dalam hal ketidaktuntasan Pemantau dalam melakukan pemantauan terhadap pemakaian B2. Penerapan Pemantau dapat menghasilkan efektifitas jika pemakai B2 memusatkan perhatian pada bentuk yang benar.  Syarat memahami kaidah merupakan syarat paling berat sebab struktur bahasa sangat rumit. McLaughlin menyatakan bahwa : (1) Monitor jarang dipakai di dalam kondisi normal pemakaian dan dalam pemerolehan B2, (2) Monitor secara teoritis merupakan konsep yang tak berguna.

b.      Hipotesis Input (Masukan)

Si-Belajar B2 dianggap mengalami suatu perkembangan dari tahapan i (kompetensi sekarang) menuju tahapan i + l. Untuk menuju tahapan i+l dituntut suatu syarat bahwa Si-Belajar sudah mengerti mengenai masukan yang berisi i+l itu.

c.       Hipotesis Filter Afektif

Bagaimana faktor-faktor afektif mempunyai kaitan dengan proses pemerolehan bahasa. Konsep ini dikemukakan oleh Dulay dan Burt (1977).

d.      Hipotesis Analisis Kontrastif

Menurut Hipotesis ini sistem yang berbeda dapat menghasilkan masalah, sedangkan sistem yang sama atau serupa menyediakan fasilitas atau memudahkan Si-Belajar memperoleh B2. Namun Hipotesis ini ternyata juga dianggap kurang efektif karena di dalam banyak kasus sistem yang berbeda justru tidak menimbulkan masalah dan sebaliknya.

e.       Interlanguage / Tahapan Perkembangan Bahasa-antara

Interlanguage adalah bahasa yang mengacu kepada sistem bahasa di luar sistem B1 dan kedudukannya berada di antara B1 dan B2 (Selinker, 1972). Istilah lain adalah approximative system dan idiosyncratic dialect. Kajian studinya menghasilkan analisis kegalatan (error analysis) dan membedakannya dengan mistake.

f.        Hipotesis Pijinasi

Masyarakat pengguna B2 juga sering melahirkan bahasa Pijinasi yaitu bahasa campuran yang terjadi akibat penerapan dua atau tiga bahasa di dalam percakapan sehari-hari. (http://www.ialf.edu/bipa/july1999/pengajarandanpemerolehan.html)

  1. Dampak Bahasa Ibu (B1) dalam Pemerolehan Bahasa Kedua

Pemerolehan bahasa pertama (B1) sudah barang tentu mempunyai dampak terhadapi anak untuk mendapatkan bahasa kedua (B2) yaitu misalnya bahasa Indonesia yang baik dan benar. Awal dari pemerolehan bahasa tersebut dimulai sejak masa kanak-kanak menguasai bahasa pertamanya. Dimana sejak kanak-kanak memperoleh pengetahuan baru mengenai bahasa keduanya. Merupakan sebuah proses pemahaman yang membantu seorang kanak-kanak untuk dapat mengerti bahasa keduanya.

Bahasa pertama merupakan bahasa ibu, bahasa yang dipelajari oleh seseorang di masa kanak-kanak pada awal pemerolehan bahasa. Oleh karena itu pada umumnya bahasa pertama (B1) merupakan bahasa daerah. Beragam bahasa yang ada di Indonesia yang pada umumnya menjadi bahasa pertama seseorang. Bangsa Indonesia memiliki latar belakang budaya, suku dan kebiasaan tertentu dimasyarakat. Hal ini cenderung mempengaruhi bahasa seseorang, misalnya penggunaan dialek bahasa-bahasa daerah di Indonesia yang memang bervariasi. Belum lagi adanya persamaan makna atau penafsiran tertentu di suatu daerah satu dengan daerah lainnya.

Selain itu berbeda dengan pasangan orang tua yang berasal dari daerah yang berbeda dengan bahasa yang berbeda pula dan lingkungan yang berbeda dengan kedua bahasa orang tuanya maka anak akan memperolah bahasa yang beraneka ragam ketika bahasa Indonesia diperolehnya di sekolah akan menjadi masukan baru yang berbeda pula. Hal ini pula mempengaruhi pada pembelajaran bahasa kedua seseorang.

Pemerolehan bahasa kedua dilakukan dengan proses, dibutuhkan perkembangan kanak-kanak tersebut sehingga benar-benar fasih menggunakan bahasa keduanya.  Kefasihan seorang anak untuk menggunakan dua bahasa sangat tergantung adanya kesempatan untuk menggunakan kedua bahasa itu. Jika kesempatan banyak maka kefasihan berbahasanya semakin baik (Chaer, 1994:66). Semakin sering pengunaan dan pemakaian bahasa kedua, baik secara formal maupun informal maka hal ini akan membantu pada proses pemahaman dan kefasihan pemakaian bahasa keduanya. Misalnya pada hipotesis variasi individual penggunaan monitor yakni seseorang yang menggunakan bahasa tanpa memonitor pemakaian bahasanya akan lebih cepat dalam belajar bahasa (Chaer, 2003:250). Hal ini seseorang terus menerus menggunakan bahasa tanpa aturan, namun jumlah pemakaian bahasa itu yang dilakukan terus-menerus sehingga proses pemerolehan bahasa akan lebih cepat.

  1. Peran Lingkungan dalam Pemerolehan Bahasa Kedua

Lingkungan informal memiliki hubungan yang erat (pengaruh yang besar terhadap proses penguasaan bahasa kedua. Dengan proses inferensi data bahasa yang masuk sebagai masukan dalam pemerolehan bahasa kedua dapat diangkat sebagai pengetahuan linguistic yang sebelumnya tidak diketahui pembelajar. Pengetahuan linguistik ini didapat dengan cara mengaji dan menguji berulang-ulang tentang kebenaran pengetahuan linguistic dengan bahasa sasaran. Sehingga proses pemerolehan dapat menghasilkan pengetahuan linguistik yang dapat dipakai sebagai monitor. Berdasarkan hal tersebut, tampak bahwa lingkungan informal berperan dalam pemerolehan bahasa kedua. Lingkungan informal dapat berperan sebagai masukan pada pemerolehan bahasa seseorang.(http://abunku.blogspot.com/2009/02/peran-lingkungan-dalampelerolehan.html

Kemudian Bahasa teman sebaya juga memiliki pengaruh besar dibandingkan bahasa bahasa orang tua. Anak-anak akan lebih banyak mempelajari perilaku bahasa dari teman-temannya daripada dari orang tuanya. Setiap orang berkomunikasi dan bersosialisasi dengan orang-orang disekitarnya. Pada tahap pemerolehan bahasa keduanya, bahasa yang digunakan oleh orang-orang disekitarnya memiliki peran yang cukup penting. Lingkungan orang tua juga tampaknya hanya terbatas pada peran bahasa pengasuh/suadara dilingkungan keluarga terhadap pemerolehan bahasa pertama. Sedangkan untuk pembelajar dewasa, kekuatan bahasa pengasuh ini semakin berkurang, lebih-lebih bila dihubungkan dengan pemerolehan bahasa kedua. Bahasa dari orang tua atau dari pengasuh/saudara hanya sedikit berperan. Empat hal dari lingkungan bahasa yang berpengaruh dalam pemerolehan bahasa kedua, yakni,

(1) sifat alami bahasa sasaran,

(2) cara pembelajar dalam berkomunikasi,

(3) adanya acuan yang konkret, dan

(4) model bahasa sasaran. (http://abunku.blogspot.com/2009/02/peran-lingkungan-dalampelerolehan.html)

Belajar bahasa secara alami akan memperlihatkan hasil kemampuan berbahasa yang lebih baik daripada melalui lingkungan formal yang lebih menitikberatkan pada pemerolehan bahasa secara sadar tentang aturan-aturan bahasa ataupun pemakaian bentuk formal linguistik. Bahwa cara pembelajar berkomunikasi, baik komunikasi satu arah, komunikasi dua arah terbatas maupun penuh, sangat berpengaruh pada pemerolehan bahasa kedua. Dalam komunikasi satu arah, pembelajar hanya membaca atau mendengar bahasa kedua, tetapi pembelajar tidak dapat merespon. Dalam komunikasi dua arah terbatas pembelajar akan mendengar bahasa kedua, kemudian memberikan respon secara nonverbal atau tidak menggunakan bahasa sasaran. Dari hal ini dapat dilihat betapa pentingnya lingkungan bahasa memberikan masukan bahasa kedua, yang memungkinkan pembelajar mampu berkomunikasi dua arah penuh. Tentunya hal ini terjadi secara bertahap. Adanya acuan bahasa yang konkret juga harus diperhatikan dalam proses berbahasa

  1. Peran Pengajaran Formal pada Kesuksesan Pemerolehan Bahasa Kedua

Bahwa, kesemuanya menyangkut dengan keseluruhan efek pengajaran pada kecakapan bahasa kedua dalam hubungannya pada efek ekspose ringan bahasa kedua secara alamiah.(http://st286290.sitekno.com/?pg=articles&article=4660) Jadi, tidak ada satupun studi yang menguji efek nyata pada pengajaran formal, yaitu, apakah pengajaran dapat mempercepat pemerolehan pola gramatikal khusus. Juga, seperti halnya studi yang telah menguji campuran pelajar bahasa kedua (antara lain, mereka yang menerima ekspresi diri dan pengajaran), studi tersebut tidak dapat menjawab apakah pengajaran formal yang didalam dirinya lebih efektif daripada mengekspresikan yang ada dalam dirinya, tapi hanya, apakah pengajaran ditambah pengeskpresian akan lebih baik daripada tidak ada pengajaran dan pengekspresian diri itu sendiri.

  1. III. PENUTUP

Terampil dalam empat ketrampilan bahasa yang berbeda yaitu berbicara dan menulis (kete-rampilan aktif) serta mendengar dan membaca (keterampilan pasif) merupakan tujuan akhir dari setiap pembelajaran bahasa kedua. Bukan hanya dari hal itu, tetapi memahami teori, proses dan pemakaian bahasa kedua amatlah penting. Hal ini dimaksudkan dari berbagai aspek dan faktor pendukung pembelajaran bahasa tersebut akan membantu dalam proses dan pemahaman bahasa kedua.

  1. IV. DAFTAR PUSTAKA

Chaer, Abdul. 1994. Linguistik Umum. Jakarta: PT Rineka Cipta.

___________  2003, Psikolinguistik. Jakarta: PT Rineka Cipta

http://tarmizi.wordpress.com/2009/02/04/dampak-bahasa-ibu-b1-dalam-pemerolehan bahasa/. Diakses tanggal 1 Januari 2010

http://abunku.blogspot.com/2009/02/peran-lingkungan-dalampelerolehan.html Diakses

tanggal 1 Januari 2010

http://st286290.sitekno.com/?pg=articles&article=4660 Diakses tanggal 1 Januari 2010

About these ads

About FRANSORI

Unik person
This entry was posted in Catatan Kecil. Bookmark the permalink.

9 Responses to PEMEROLEHAN BAHASA KEDUA

  1. Abdar says:

    Nice…
    Talking about Stephen Kreshen….
    What do you think about The Input Hypothesis by Stephen Kreshen especially talking about Discourse aspects of interlanguage?

  2. FRANSORI says:

    thanks you
    about your comment
    hehehe,,,

    hemmm…
    the input hypothesis can make improve second langguage the student..

  3. FRANSORI says:

    I agree with Stephen Kreshen Hypothesis…

  4. Pingback: pemerolehan bahasa kedua « yogianto

  5. dwi says:

    thanks for your article, very useful ^_^

  6. FRANSORI says:

    thnks a lot, for your visit!
    that’s good for me

  7. nyong says:

    thank for this,.. GBU

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s